LEGENDA DANAU SITU BAGENDIT

DANAU SITU BAGENDIT

Dahulu kala, jauh di desa yang terisolasi ada seorang wanita kaya muda. Rumah tempat tinggalnya sangat besar. Kekayaannya berlimpah. Wanita muda itu hidup sendiri. Dia sama sekali tidak punya teman.

“Wouw, saya sangat kaya! Ha … ha … ha, saya wanita terkaya di desa ini! “Kata wanita muda itu saat melihat perhiasan emas dan perhiasannya. Sayang sekali, wanita muda itu sangat kikir. Kekayaannya yang berlimpah tidak pernah digunakan untuk menolong orang lain.

“Semua kekayaan itu milikku, bukan? Jadi, apa yang harus kuberikan untuk yang lain?

“Wanita muda itu berpikir. Namun, banyak penduduk desa miskin. Mereka hidup dalam kondisi kurang. Terkadang beberapa penduduk desa kelaparan, dan tidak mendapatkan makanan selama berhari-hari.

Karena wanita muda itu kikir, penduduk desa memanggilnya Bagenda Endit. Bagenda Endit berarti orang kaya yang kikir. “Bagenda Endit, kasihanilah aku! Anak saya belum makan selama beberapa hari “, kata seorang wanita tua sedih.

“Hai, kamu wanita tua yang gila! Pergi dariku! “Teriak Bagenda Endit mengusir wanita tua itu. Karena wanita tua itu tidak mau pergi, Bagenda Endit mengguyurnya dengan air. Splash !, dan seluruh tubuh wanita tua dan bayinya menjadi basah.

Bagenda Endit adalah wanita yang kurang memiliki perasaan. Dia bahkan tidak sedikit memiliki belas kasihan pada wanita tua dan bayinya. Dia bahkan menjadi lebih marah. Setelah itu, dia meminta wanita tua itu untuk keluar dari halaman rumahnya. Lalu, dia menyeretnya keluar dari halaman.

Meski Bagenda Endit sangat kikir, orang-orang desa terus masuk. Yang datang untuk roda air. “Tidak, saya tidak akan membiarkan kamu mengambil air dari kemudi saya! Air di roda itu milikku! “Terengah-engah Bagenda Endit dengan marah.

“Ha … ha … ha … kalian semua bodoh sekali! Kalian pikir kalian bisa mengambil air dari kemudi saya! “Bagenda Endit mengatakan saat dia memperhatikan penduduk desa yang kehausan di luar pagar.

Tiba-tiba, seorang pria jompo berdiri di halaman rumah Bagenda Endit. Dia berjalan terhuyung-huyung ke roda sambil memegang tongkatnya.

Ketika orang tua itu mencoba mengambil air, Bagenda Endit melihatnya. Lalu, dia memukul pria tua itu dengan sebuah balok. “Kasihanilah aku Bagenda Endit! Saya ingin mengambil air hanya untuk minum “, kata pria tua itu saat sedang berusaha bangun.

Bagenda Endit terus memukul pria tua itu. Dan kemudian, hal yang menakjubkan terjadi. Tiba-tiba orang tua itu bangkit dengan tubuh yang sehat. Dia berjalan mendekati Bagenda Endit. Dia mengarahkan tongkatnya ke hidung wanita kaya yang kejam itu.

“Hai, Bagenda Endit, ambil hukuman dariku!” Kata orang tua itu keras-keras. Lalu dia menunjuk kemudi dengan tongkatnya. Wus … byuur, roda itu menaburkan air dengan cepat. Tidak cukup lama, airnya membanjir. Bagenda Endit tidak bisa menyelamatkan dirinya sendiri. Dia tertarik dengan semua kekayaannya.

Desa itu pun lenyap. Benda yang tersisa adalah danau yang luas dan dalam. Danau itu bernama Situ Bagendit. Situ berarti danau yang luas. Itu bernama Situ Bagendit, karena danau yang luas berasal dari roda milik Bagenda Endit.

Terima kasih atas kunjungannya
Kunjungi Toko BALINGGA SHOP Untuk Order Produk UKM dan UMKM Jateng.