[LENGKAP] Perlawanan Kesultanan Goa Terhadap VOC

Kesultanan Gowa atau kadang ditulis Goa, adalah salah satu kerajaan besar dan paling sukses yang terdapat di daerah Sulawesi Selatan. Rakyat dari kera
Perlawanan Kesultanan Goa Terhadap VOC

Kesultanan Gowa atau kadang ditulis Goa, adalah salah satu kerajaan besar dan paling sukses yang terdapat di daerah Sulawesi Selatan. Rakyat dari kerajaan ini berasal dari Suku Makassar yang berdiam di ujung selatan dan pesisir barat Sulawesi.

Wilayah kerajaan ini sekarang berada di bawah Kabupaten Gowa dan beberapa bagian daerah sekitarnya. Kerajaan ini memiliki raja yang paling terkenal bergelar Sultan Hasanuddin, yang saat itu melakukan peperangan yang dikenal dengan Perang Makassar (1666–1669) terhadap VOC yang dibantu oleh Kerajaan Bone yang dikuasai oleh satu wangsa Suku Bugis dengan rajanya Arung Palakka. 

Perang Makassar bukanlah perang antarsuku karena pihak Gowa memiliki sekutu dari kalangan Bugis; demikian pula pihak Belanda-Bone memiliki sekutu orang Makassar. Perang Makassar adalah perang terbesar VOC yang pernah dilakukannya pada abad ke-17.

Latar Belakang

Kompeni menginginkan bagian terbesar dalam perdagangan rempah-rempah dimaluku, padahal pada waktu itu perdagangan ini berada di tangan orang-orang makassar, maka dengan sendirinya menimbulkan permusuhan. Belanda berencana melumpuhkan kerajaan Gowa. 

Pada tahun 1634 diadakan pemblokiran terhadap kerajaan Gowa. Dengan bantuan dari kapal yang datang dari batavia, belanda memblokir sombaopu. Kapal ini di tugaskan agar tidak membuang waktu. Tetapi lansung merusak, merongrong, merebut kapal portugis dan india yang berdagang di sombaopu, tidak terkecuali juga kapal-kapal makassar. 

Selain itu desa-desa kerajaan Gowa juga di musnahkan. Akan tetapi hal ini tidak tepat sasaran karena gowa telah mengetahui berita tentang VOC dari japara. Dan tiga minggu sebelumnya kapal portugis telah berangkat menuju kakao. Pada tahun 1635 belanda melakukan lagi pemblokiran. 

Tetapi orang-orang makassar menyeberang melalui darat, sehingga dapat terus melakukan perdagangan. Bahkan dari buton, banyak terjadi penyerbuan dan pembunuhan terhadap orang belanda.

Dua kali perang diistirahatkan ( 1635-1655 dan 1660). Tetapi dalam masa ini sering timbul permasalan yang membawa ke jurang permusuhan. Maetsuycker bahwa perang melawan makassar akan menelan belanja yang sangat besar karena melengkapi persiapan perang yang banyak. 

Dunia juga sadar bahwa pengarah-pengarah di amsterdam(Belanda) benci membelanjakan uang untuk menawan. Tambahan pula dalam tahun 1651 kompeni belanda sedang berperang dengan orang-orang portugis yang menghabiskan banyak biaya.

Pada tahun awal tahun 1654 terjadi perang, Gowa telah menyiapakan suatu armada prang dengan kekuatan 5.000 orang bersenjata untuk berlayar ke maluku. Pertempuran ini bermula karena belanda merampas suatu angkutan kayu cendana yang telah dijual rakyat makassar kepada orang portugis. 

Dan ahrinya belanda dipaksa membayar ganti rugi, Dan membuat pecahnya perang. Pertempuran terjadi di buton dan maluku, terutama di Ambon. Orang-orang makassar mendapat bantuan dari Gowa maupun dari Majira, seorang pemimpin maluku. 

Bagi belanda sendiri sangat kewalahan dengan perang ini karena dijalankan di beberapa tempat yang saling berjauhan sehingga merepotkan. Ahirnya pada tanggal 27 februari 1656 membuat perjanjian yang menguntungkan makassar. 

Akan tetapi tahun 1660 VOC menyiapakan diri untuk berperang, armada yang terdiri dari 31 buah kapal dan 2.600 awak dikirim ke sulawesi. Perang dimulai ketika armada ini sampai di depan sombaopu,dan menyebar ke kerajaan Gowa. Belanda berhasil merebut benteng Penanukang.

Tokoh yang Terlibat

1. Sultan Hasanudin

Sultan Hasanudin

Sultan Hasanuddin (lahir di Gowa, Sulawesi Selatan, 12 Januari 1631 – meninggal di Gowa, Sulawesi Selatan, 12 Juni 1670 pada umur 39 tahun) adalah Raja Gowa ke-16 dan pahlawan nasional Indonesia yang terlahir dengan nama I Mallombasi Muhammad Bakir Daeng Mattawang Karaeng Bonto Mangape sebagai nama pemberian dari Qadi Islam Kesultanan Gowa yakni Syeikh Sayyid Jalaludin bin Muhammad Bafaqih Al-Aidid, seorang mursyid tarekat Baharunnur Baalwy Sulawesi Selatan sekaligus guru tarekat dari Syeikh Yusuf dan Sultan Hasanuddin. 

Setelah menaiki Tahta sebagai Sultan, ia mendapat tambahan gelar Sultan Hasanuddin Tumenanga Ri Balla Pangkana, hanya saja lebih dikenal dengan Sultan Hasanuddin saja. Karena keberaniannya, ia dijuluki De Haantjes van Het Osten oleh Belanda yang artinya Ayam Jantan/Jago dari Timur.

2. Arung Palakka

Arung Palakka

Arung Palakka (lahir di Lamatta, Mario-ri Wawo, Soppeng, 15 September 1634 – meninggal di Bontoala, 6 April 1696 pada umur 61 tahun) adalah Sultan Bone yang menjabat pada tahun 1672-1696. Saat masih berkedudukan sebagai pangeran, ia memimpin kerajaannya meraih kemerdekaan dari Kesultanan Gowa pada tahun 1666. 

Ia bekerja sama dengan Belanda saat merebut Makassar. Palakka pula yang menjadikan suku Bugis sebagai kekuatan maritim besar yang bekerja sama dengan Belanda dan mendominasi kawasan tersebut selama hampir seabad lamanya.

3. Cornelis Speelman

Cornelis Speelman

Sejarah keluraga yang diketahui adalah bahwa Speelman adalah putra dari seorang pedagang dari Rotterdam. Pada saat usianya menginjak 16 tahun, ia pergi ke timur (Hindia Belanda) menaiki kapal Hillegersberg menjadi Assistent (pegawai) di Perusahaan Hindia Timur Belanda (VOC). 

Pada tahun 1645 ia tiba di Batavia dan memangku jabatan boekhouder (semacam kepala tata administrasi) dan pada tahun 1648 menjadi Underbuyer atau onderkoopman. Pada tahun 1649 ia menjadi sekretaris Dewan Hindia Belanda (Raad van IndiĆ«). 

Dalam rangka jabatannya yang baru ini ia diperintahkan untuk melakukan pelayaran ke Persia bersama duta besar Joan Cunaeus. Mereka diterima dengan baik oleh syah Persia saat itu, Shah Abbas II dengan penyambutan yang sangat meriah. Sekembalinya dari Persia, Speelman memangku jabatan seperti Buyer atau koopman dan berhenti pada tahun 1657. 

Sementara itu ia menikahi seorang gadis bernama Petronella Maria Wonderaer yang saat itu berumur 15 tahun. Istrinya ini adalah putri dari Ontvanger-Generaal (Jenderal-Penerima) di Hindia Belanda. Pada tahun 1659 ia ditempatkan di kantor juru tulis perusahaan dan kantor tata administrasi (kapitein over de compagnie pennisten) di Batavia. Dan pada tahun 1661, Ia menjadi schepen van Batavia, (sejenis senator lokal).

Jalannya Perang

Kompeni menginginkan bagian terbesar dalam perdagangan rempah-rempah dimaluku, padahal pada waktu itu perdagangan ini berada di tangan orang-orang makassar, maka dengan sendirinya menimbulkan permusuhan. Belanda berencana melumpuhkan kerajaan Gowa. 

Pada tahun 1634 diadakan pemblokiran terhadap kerajaan Gowa. Dengan bantuan dari kapal yang datang dari batavia, belanda memblokir sombaopu. Kapal ini di tugaskan agar tidak membuang waktu. Tetapi lansung merusak, merongrong, merebut kapal portugis dan india yang berdagang di sombaopu, tidak terkecuali juga kapal-kapal makassar. 

Selain itu desa-desa kerajaan Gowa juga di musnahkan. Akan tetapi hal ini tidak tepat sasaran karena gowa telah mengetahui berita tentang VOC dari japara. Dan tiga minggu sebelumnya kapal portugis telah berangkat menuju kakao. Pada tahun 1635 belanda melakukan lagi pemblokiran. 

Tetapi orang-orang makassar menyeberang melalui darat, sehingga dapat terus melakukan perdagangan. Bahkan dari buton, banyak terjadi penyerbuan dan pembunuhan terhadap orang belanda.

Dua kali perang diistirahatkan ( 1635-1655 dan 1660). Tetapi dalam masa ini sering timbul permasalan yang membawa ke jurang permusuhan. Maetsuycker bahwa perang melawan makassar akan menelan belanja yang sangat besar karena melengkapi persiapan perang yang banyak. 

Dunia juga sadar bahwa pengarah-pengarah di amsterdam(Belanda) benci membelanjakan uang untuk menawan. Tambahan pula dalam tahun 1651 kompeni belanda sedang berperang dengan orang-orang portugis yang menghabiskan banyak biaya.

Pada tahun awal tahun 1654 terjadi perang, Gowa telah menyiapakan suatu armada prang dengan kekuatan 5.000 orang bersenjata untuk berlayar ke maluku. Pertempuran ini bermula karena belanda merampas suatu angkutan kayu cendana yang telah dijual rakyat makassar kepada orang portugis. 

Dan ahrinya belanda dipaksa membayar ganti rugi, Dan membuat pecahnya perang. Pertempuran terjadi di buton dan maluku, terutama di Ambon. Orang-orang makassar mendapat bantuan dari Gowa maupun dari Majira, seorang pemimpin maluku. 

Bagi belanda sendiri sangat kewalahan dengan perang ini karena dijalankan di beberapa tempat yang saling berjauhan sehingga merepotkan. Ahirnya pada tanggal 27 februari 1656 membuat perjanjian yang menguntungkan makassar. 

Akan tetapi tahun 1660 VOC menyiapakan diri untuk berperang, armada yang terdiri dari 31 buah kapal dan 2.600 awak dikirim ke sulawesi. Perang dimulai ketika armada ini sampai di depan sombaopu,dan menyebar ke kerajaan Gowa. Belanda berhasil merebut benteng Penanukang.

Hasil Perang

Atas kekalahan ini Sultan Gowa menandaatngani suatu perjanjian yang sangat merugikan karena harus melepas Buton, Menado, dan Kepulauan maluku. Dan portugis harus meninggalkan kerajaan gowa. 

Tetapi pada tanggal 19 juni 1667,belanda di bawah pimpinan Speelmen melakukan penyerangan ke benteng gowa di sombaopu. Dan tembakan dilepaskan dri sombaopu ke kapal Speelmen. Tembakan sengit terdengar sepanjang hari. 

Spellmen mengambil taktik yaitu berlayar ke selatan dan merampok kampung sepanjang pantai untuk menyibukkan kerajaan Gowa terus-menerus. Di bantu oleh Aru palaka yang membawa 6.000 prajurit, belanda ahirnya dapat mengalahkan pos-pos kerajaan gowa dan berhasil merebut kerajaan Gowa.
Hanya Manusia Biasa yang ingin berbagi ilmu. Semoga Bermanfaat dan Terima Kasih

Post a Comment